Nasi Uduk Betawi Mpok Ndut Mustika Jaya

Nasi uduk betawi

Kangen makan di luar enggak sih? Setelah berbulan-bulan di rumah aja. Tiba-tiba ada keinginan buat makan di luar. 

Menu yang dipilih, tiada lain nasi uduk yang hanya buka di malam hari. Dan enggak nerima pembelian melalui Go Food atau Grab Food. 

Padahal, tempat ini adalah tempat makan pengemudi ojek online yang masih menanti masuk orderan. Terkadang, ada juga pegawai kantor yang baru pulang malam, kemudian mampir demi mengisi perut. 

Nasi uduk di Bekasi itu kayak makanan wajib. Eh iya, ini bukan nasi uduk yang ada di pecak lele atau ayam, ya. Ini nasi uduk yang campurannya telur, bihun/mie goreng, semur tahu, kadang ditawarin semur jengkol juga. 


Nasi Uduk Betawi Khusus Malam di Mustika Jaya


Seperti yang pernah Ipeh tulis di Makanan Khas Daerah Bekasi. Ada penampakan yang enggak bisa ditolak juga. Yaitu penampakan makanan yang selalu ada dan terlihat saat pagi atau malam hari. Yaitu Nasi Uduk Betawi. 

Lahir dan besar hingga saat ini tinggal di Bekasi. Di mana enggak punya kampung lain selain pulang kampung ke Kampung Cerewet Duren Jaya Bekasi. Nasi uduk tuh udah kayak makanan yang selalu dirindukan. 

Emang sih, enggak setiap hari belinya. Tapi, selalu jadi pilihan kalau saat sarapan dan belum masak. Sementara perut udah laper. 

Alhasil, nasi uduk selalu jadi pilihan dibanding menu lain. Kadang, memang suka ganti menu ke lontong sayur. Tapi, enggak tau kenapa. Nasi uduk selalu dipilih. 

Menu ini pun enggak hanya tersedia di pagi hari aja. Nasi uduk khusus malam hari pun ada. Bukanya biasanya dari sebelum magrib. Dan tutupnya bisa pukul 3 pagi. 

Kalau sekarang ini, kadang tergantung dengan peraturan berlaku. Maksudnya, kalau ada pemberlakuan PSBB, akan tutup sekitar pukul 9 malam. Tapi, kalau sedang longgar, pukul 1 atau 2 pagi pun masih buka. Ini selama pandemi, ya. 


Nasi Uduk Betawi Mpok Ndut di Mustika Jaya


Nama tempat nasi uduk yang pengen banget disamperin ini Nasi Uduk Betawi Mpok Ndut. 

Kenapa kok namanya Mpok Ndut? Emang yang jualan tubuhnya gendut? 

Kalau ini, Ipeh belum tau jawabannya. Tapi, waktu awal pertama tau tempat ini, sekitar 2018. Di kedai Mpok Ndut yang lokasinya berada di sepanjang jalan dari arah Dukuh Bima ke arah Dukuh Jamrud Mustika jaya ini dijual produk susu penurun badan yang Herbal itu. Jadi, mungkin ya, yang jual pertama kali tubuhnya berisi. Soalnya, kalau sekarang, yang jual enggak gendut, gitu. 

Tapi, sebelum pandemi ini, Nasi Uduk Mak Ndut ini juga ada shiftnya. Ada shift pagi, setelah tutup dini hari. Terus malam sampai dini hari. Jadi, kadang sekitar jam-jam sarapan suka antri di tempat makan ini. Antriannya suka enggak tanggung-tanggung waktu sebelum pandemi. Bisa berjejer mobil sampai bikin jalan umumnya terpakai. 

Seporsi nasi uduknya, berisi telur, semur tahu atau jengkol, bihun goreng, sambal dan kerupuk. Ada juga lauk tambahan lainnya dan gorengan yang kriuk dan segar karena dibuatnya saat itu juga. 

Yang paling favorit itu karena kombinasi rasa dari semurnya yang manisnya pas, enggak manis banget kayak gudeg. Gurihnya enggak dominan, kayak bergantung sama gurih dari santannya aja. 

Sama sambelnya yang enggak pedas banget, khas betawi dengan campuran kacang sedikit dan sedikit cair. Jadi, memang enak banget buat diaduk sama nasinya. 

Nah, paduan antara manis yang sedang, gurih yang pas sampai sambal yang pas pedasnya. Justru bikin paduannya makin ramah di perut. 

Untuk harganya, terjangkau banget. Seporsi komplit cuma 15.000 aja. Ini isinya udah termasuk telur, ya. Kalau pakai jengkol, jadi 18.000 aja. Walaupun kadang tergantung harga jengkol juga. Kalau lagi mahal, suka naik harganya. 


Penutup


Asiknya nasi uduk ini buatku, rasa bumbunya enggak berlebihan. Kayak masakan nenek banget. Jadi, setiap nyuap sesendok, otomatis bikin keingetan sama mendiang Nenek Rahimahallahu. 

Udah gitu, tempat duduknya model bale-bale. Kalau makan bareng keluarga, bisa saling berhadapan. Etapi, ini pas lagi sebelum pandemi, ya.  

Setelah pandemi seperti ini, kebanyakan yang makan di tempat. Milih duduk di kursi panjang atau makan di mobil. Intinya, biar tetap jaga jarak juga. 

Cuma, kalau ditanya apakah tempat ini menerapkan protokol kesehatan. Ada beberapa hal yang masih belum. Seperti, belum disediakan tempat cuci tangan. Meja dibersihkan biasa, tanpa cairan khusus. 

Kalau mau makan di sini, mending dibungkus atau nunggu pas lagi sepi aja. 



Penilaianku


Nasi uduk 4 / 5

Semur Tahu 4 / 5

Sambal 5 / 5

Bihun 3 / 5

Perkedel kentang 3 / 5

Sate jeroan 4 / 5

Gorengan 3 / 5


Catatan : Sate jeroan dan perkedel ini lauk tambahan, ya. 


Lokasi



Related Posts

Posting Komentar