Ragam Soto Khas Indonesia Yang Bikin Laper Seketika

Soto indonesia


Makan soto ayam enak kali, ya? Gara-gara mampir ke blognya mba Ida Raihan. Ada tulisan resep soto ayam, kok jadi tiba-tiba kepengen.

Udah gitu, ditambah ada notifikasi foto makan soto ayam, di tanggal yang sama dan bulan yang sama, tapi setahun yang lalu. Rasanya makin jadi aja kepengen makan soto ayamnya.

Soto Ayam itu makanan yang bisa bikin kenyang dan tahan lama. Biasanya, paling cocok sama Soto Ayam Surabaya. Dari racikannya sampai cita rasanya pas gitu di lidah.

Apalagi kalau ditemani sama gorengan, tempe goreng atau bakwan goreng. Makin nikmat aja rasanya. Yaa allah… Cuma nulis doang gini aja, bisa sampe ngeces….

Tapi, kalau urusan soto ayam, Ipeh dan pasangan enggak mau terlalu coba-coba kecuali memang enggak terlalu lapar. Kalau lapar melanda, mendingan langsung ke tempat makan soto ayam yang terpercaya.

Maklum, kalau lagi laper bisa senggol-bacok. Hehe.

Membahas masalah soto ayam. Ada yang pernah penasaran enggak. Kira-kira, ada berapa jenis soto di Indonesia?


Sejarah Soto di Indonesia



Sebelum kepo sama ragam jenis soto. Baiknya kita kenalan dulu sama si Soto yang akan jadi primadona dalam tulisan ini.

Di dataran Jawa, dalam hal ini Jawa timur dan Jawa Tengah. Ada satu kutipan yang menggambarkan eksistensi Soto ini. "Phodo Roso Phodo Roto" yang konon katanya, disingkat menjadi Soto. Dari kata roSo dan roTo.

Maksudnya apa? Dalam terjemahan bebas dimaknai dengan berbagi rasa dan berbagi rata. Setiap porsi soto akan selalu sama rasanya selama berasal dari kuah yang sama.

Tapi, ketika dipikirkan kembali, Soto ini memang masakan yang paling sederhana namun nikmat dan mewah bagi banyak orang.

Di Indonesia yang mayoritasnya memiliki banyak anak. Memasak Soto untuk hidangan santapan merupakan hal yang paling mudah dan efektif. Daging atau protein di dalamnya dibagi menjadi porsi terkecil dan sama rata. Sementara kuantitas kuah diperbanyak agar semua anggota keluarga bisa menikmatinya.

Konsep kesederhanaan dalam semangkuk Soto inilah yang masih terus diterapkan. Meski si primadona ini berada di pulau lain dan menyandang nama lain serta berisi sayur dan protein yang berbeda.

Dalam semangkuk soto ada kesederhanaan dan keistimewaan. Karena, bisa dinikmati bersama. Sambil berbagi rasa dan sama rata.


Ragam Soto Di Indonesia



Dulu, waktu masih remaja. Hidup Ipeh cuma tau satu jenis soto. Yaitu soto ayam. Tapi, semakin bertumbuh dan sering menjejak ke tempat lain. Ipeh jadi banyak mengenal ragam soto yang rupanya banyak sekali.

Intinya tetap sama, makanan berkuah. Meski isi dan namanya berbeda.


1.Soto Ayam


Soto ayam


Sudah tak perlu ditanya, ya. Soto ini biasanya kuahnya kuning, berisi bihun, kol, bawang goreng dan irisan ayam petelur. Paling enak kalau ditambah sedikit perasan jeruk. Terus dicampur dengan sambal. Makin mantap rasanya. Biasanya, kalau di Bekasi dikenal dengan sebutan Soto Surabaya.


2. Soto Mie


Soto mie


Aha, Soto ini bentuknya beda dengan Soto ayam. Kalau Soto Mie di Bekasi kuahnya biasanya kuning. Sementara kalau Soto mie asli Bogor, biasanya kuahnya agak kemerahan dan kental. Tapi, isinya sama yaitu risol isi bihun, kol, tomat, irisan daging dan mie kuning. Kadang ada juga tempat soto mie yang berisi sandung lamur serta babat di dalamnya.


3. Soto Betawi


Soto betawi


Ini favorit banget, sih. Soto Betawi ini kuahnya kental dan dicampur santan. Isinya segala macam, ada irisan daging sapi dan seringnya ditambah jeroan sampai kaki sapi. Sajiannya dilengkapi dengan emping dan acar.

Buat yang suka Soto Betawi, jangan lupa cobain Soto Betawi gudang seng di pinggir kalimalang. Memang sudah digusur tempatnya, kini berada di jejeran ruko dekat dengan masjid. Tidak jauh dari lokasi gudang seng yang lama.


4. Soto Kudus


Soto kudus


Dari namanya udah ketahuan, ya. Asalnya dari Kudus pastinya. Soto Kudus ini kuahnya bening, isinya sederhana ada potongan ayam dan toge. Pastinya disertai perasan jeruk, biar nikmat. Kadang juga ada pilihan soto kudus berisi potongan daging kerbau, loh.

Yang unik dari soto kudus ini, selalu ditemani dengan pilihan lauk tempe atau tahu bacem, sate telur puyuh bacem, sate usus, sate kulit dan sate ati-ampela.


5. Soto Bandung


Soto bandung


Sajian Soto Bandung ini lebih beda lagi. Selain kuahnya bening, isi sotonya juga beda. Ada irisan tipis lobak, kacang kedelai goreng dan irisan daging sapi.

Waktu pertama kali coba, agak sedikit kaget. Karena, rasa rempahnya enggak begitu terasa. Dan karena baru pertama kali icip lobak, jadi sedikit pengenalan. Tapi, tetap enak pas diicip.


6. Soto Kwali


Soto kwali


Ciri khas Soto yang berasal dari Solo ini adalah menggunakan campuran tempe yang memiliki aroma sangit. Maka dari itu dinamai tempe semangit.

Maksudnya semangit apa? Anu, kalo kata Ipeh mah, aroma tempe yang udah mencapai batas expired hehe.

Tapi nyatanya, justru si tempe semangit ini ketika dijadikan olahan Soto Kwali malah menjadikan soto ini bertambah nikmat. Josss banget dengan campuran potongan daging sapi, toge dan daun seledri. Bikin rasa Soto Kwali makin mantap.



Penutup



Nulis tentang Soto kok jadi pengen, ya? Tapi bener deh, menyajikan soto untuk acara keluarga besar itu menjadi pilihan tepat. Soalnya, isiannya banyak sayur, dagingnya enggak perlu banyak, tinggal dibanyakin saja kuahnya.

Tapi, soto tanpa sambal itu rasanya kurang nikmat. Maka dari itu sambal harus selalu ada disertai irisan jeruk biar makin segar.

Soto bisa jadi sajian yang mampu dinikmati masyarakat ke bawah. Tapi, soto juga bisa jadi sajian istimewa dan berkelas. Karena, Soto identik dengan makanan khas Indonesia.

Suka makan Soto apa? Adakah jenis Soto yang belum Ipeh tuliskan dan ingin merekomendasikan ke Ipeh? Siapa tau nanti Ipeh cari di dekat sini terus ketemu. Bisa icip juga jadinya.




Sumber :

1. Sejarah dan filosofi soto http://sotoblitar.blogspot.com/2015/10/sejarah-dan-filosofi-soto-di-indonesia.html



Related Posts

13 comments

Soto Medan kak.. soto Medan belum.. hihihi

Soto Medan mirip sama soto Betawi kak, pake santan. Kalo di Jawa soto kebanyakan bening tanpa santan ya..
Ida Raihan said…
Soto daging Madura, Soto Banjar belum ada Kak. Kalo yang resep suami saya soto Lamongan. Rasanya mantaap sekali.

Ah, Indonesia emang kaya kulinernya ya. Cuma di soto saja ada buanyak jenisnya.
Saya juga suka banget sama soto mau apapun jenis sotonya. Apa lagi kalau yang bikin soto kuahnya benar-benar terasa kaldunya. Nyummm. Bayanginnya aja udah ngiler. Terus sebagai orang Indonesia makan soto kudu pakai nasi, padahal isi soto sudah ada karbonya dari mie :D
Bayu Fitri said…
Soto Bangkong Semarang dan Soto Ambengan Surabaya kak keduanya itu jg terkenal. Btw klo untuk soto ku senang yg kuahnya bening, gak pake santan dan ga bnyk rempah..jd rasanya ringan gitu ga bikin begah hehe..
Aisyah Dian said…
Soto banjar kak. Entahlah ada satu lagi soto banjar ala limau kuit gitu sama-sama dari banjarmasin tapi beda rasanya
Huhuu Kak Ipeh,, kok gak masukin soto medan, soto padang ama coto Makassar. Hmm enak² bangettt itu hehe... Yg kak ipeh juga endeusss
Richa Miskiyya said…
Saya penggemar berat soto, mbak. Masih banyak itu mbak soto yang belum masuk, ada Soto Semarang, Soto Lamongan, Soto Banjar, Soto Madura, ada Soto Sokaraja juga, mbak.
steffifauziah said…
soto mie, soto betawi dan soto kudus favorit makananku haha, apalagi soto kudus blok m. duh itu enak bangeeet. soto mie mayestik bikin gak bisa berpaling haha. jadi pengen soto nih, heu
Ica Nafisah said…
Wah Soto Banjar ga masuk ke list nih
cobain deh mba nikmatnya soto banjar hmmm bikin perut auto keroncongan hihihi
Sejujurnya aku belum pernah makan soto mi dan soto Kudus... Yang huatbaju penasaran soto Kudus koq warnanya agak kecoklatan ya sista.. Jadi pengen nyoba makan pelbagai soto deh
memnag indonesia terkenal dengan rempah-rempahnya, sehingga semakin banyak orang yang membuat berbagai macam makanan seperti soto, BeHangat.Com sendiri lebih suka soto betawi rasanya enak, gurih. kalo mimin suka mana?
siswiyantisugi said…
Filosofi soto sangat spiritual ternyata ya..wajar kalo digandrungi dari zaman ke zaman. Soto favorit saya soto kudus, soto betawi, dan cotto makassar. Uwuwu...jadi pengin makan tiga soto itu. hahaha...
Ida Raihan said…
Saya plaing suka soto Lamongan. Apalagi buatan my lope lope. Makin cintaah. Hahahaha *lebay
Subscribe Our Newsletter