Mie Ayam Dan Bakso Wiwit Solo Di Bekasi Timur


Wiwit solo


Buka puasa nanti menunya mie ayam dan bakso, enak kali ya? Lihat di linimasa pada berbagi foto bakso. Kok, jadi terinspirasi. 

Makanan ini yang enggak pernah ada bosannya dicicipi. Kayaknya, bukan sekadar faktor micin aja, ya. 

Soalnya, makanan lain yang kadar micinnya tinggi pun enggak se-mantap bakso dan mie ayam. Buatku, kombinasi keduanya ini enggak pernah bikin bosan. 

Di kawasan Bekasi Timur, ada mie ayam dan bakso favoritku. Namanya Mie Ayam dan Bakso Wiwit Solo. 




Pertama Kali Terpesona



Tau nama Mie Ayam dan Bakso Wiwit Solo ini saat masih tinggal di Rawa Lumbu. Setiap malam, pasti muter-muter wilayah Perum Bumi Bekasi Baru sama Narogong. 

Kegiatan ngider ini sih ujung-ujungnya sambil cari makanan. 

Meski sering juga berakhir cuma muter-muter sampai waktu tidur tiba. Akhirnya enggak jajan juga. 

Tapi, pas pertama kali uji coba bakso yang lokasinya di Narogong Permai jembatan satu. Akhirnya malah jatuh hati. 



Kenangan Tak Terlupa



Setelah perkenalan, akhirnya jatuh hati. Setelahnya, Ipeh jadi langganan di Bakso Wiwit Solo ini. 

Ada satu pengalaman lucu yang selalu terkenang. 

Malam itu, udara lagi dingin-dinginnya. Bekasi seperti bukan Bekasi karena banyak orang keluar dengan mengenakan jaket. 

Kalau udara lagi dingin kan, enaknya makan yang hangat dan berkuah, ya. Nah, pilihanku jatuh ke makan Mie Ayam dan Bakso.

Baru pesan, terus duduk sambil nunggu pesanan dibuat. Tiba-tiba hujan turun. Enggak pakai aba-aba, langsung turun deras banget. 

Selama pesanan dibuat, sampai pesanan disajikan dan Ipeh nikmati. Intensitas hujannya tuh enggak berkurang. Makin deras dan lebat. 

Nah, bukan rahasia lagi kalau perumahan Narogong Permai jembatan satu ini, setiap hujan pasti banjir. 

Jadi, banjir dong? Oiya tentu. Sambil duduk makan, air udah menggenang sampai sepinggang. 

Tapi, dasarnya emang udah percuma juga, ya. Pembeli lain yang lagi asik makan pun enggak ada satupun yang teriak atau melarikan diri. 

Enggak ada. Kita kompak duduk manis, menikmati semangkuk bakso padahal itu sampah sama sendal jepit mengambang lewat di dekat kita. 

Soalnya, percuma juga mau kabur kemana? Motor udah pasti enggak akan bisa dinyalain. Mau dorong? Wuih, uji nyali banget! Karena, arus banjirnya memang lumayan. Dan termasuk melawan arus. 

Sambil menunggu air surut, karena meski rutin banjir. Di jembatan satu ini terbilang cepat juga surutnya. Jadi, kami kompak dengan pembeli lain, otomatis nambah sambil nunggu surut. 

Kisah malam ini yang bikin Ipeh punya kenangan terbaik. Makan bakso sambil banjir-banjiran. 


Wiwit solo


Ternyata Ada Cabangnya



Selama langganan di Wiwit Solo, rasanya susah untuk pindah ke lain hati. Tapi, cukup kaget juga ketika lagi mau main ke tempat usaha milik adik. 

Terus, di sebelah rukonya, berdiri dengan anteng Mie Ayam Wiwit Solo. Beserta spanduknya yang khas dan orang yang sedang meraciknya yang aku kenal. 

Usut punya usut, tempat ini termasuk baru dibuka. Di Jalan Caringin Bekasi Timur. Saat berbincang sebentar, eh ternyata si Pakdhe yang sedang meracik itu pemilik usaha Wiwit Solo! 

Wuah, langsung dong ngobrol panjang kali lebar. Karena memang suka banget sama bakso dan mie ayamnya. 

Dari perbincangan inilah kami baru tau juga. Kalau ada lagi cabangnya yang di dekat perumahan Nirwana, persis dekat Geprek Bensu di jalan Pondok Hijau. 

Alhamdulillah, lokasinya lebih dekat dengan tempat tinggal yang sekarang. 



Review Bakso Dan Mie Ayam Wiwit Solo


Mie ayam


Kenapa suka banget sama Mie Ayam dan Bakso Wiwit Solo? 

Jadi, pas pertama icip tuh rasanya serba pas. Mulai dari gurihnya pas, kuah baksonya pas, rasa baksonya ya pas. Sampai mie ayamnya, mau dipakai kuah atau dijadiin Yamin pun sama enaknya. Manisnya pas, terutama semur ayamnya yang buat toping Mienya, bumbunya meresap banget. 

Biasanya, Ipeh mikir kalau rasa makanan itu tergantung siapa yang racik. Jadi, pemikiran Ipeh, kalau beda orang maka akan beda racikannya. 

Nah, saat mampir ke cabang Wiwit Solo yang dekat perumahan Nirwana. Rasa si Bakso dan Mie Ayam ini tetap sama! 

Ini yang bikin betah. Wiwit Solo bisa menerapkan rasa bakso dan mie ayam yang sama tanpa ada perbedaan sama sekali. Ibaratnya konsisten lah sama rasa racikannya. 

Enggak khawatir lagi meski yang racik berbeda. Karena, konsistensi rasanya memang TOP. 

Untuk porsinya juga sama. Enggak berbeda dalam penyajian takaran kuah sampai pemberian ayamnya. Enggak ada yang kurang atau kebanyakan. 

Makan di sini tuh rasanya Serba Pas. Kalah Pom Bensin mah, untuk urusan PASnya ini. 


Penutup



Karena sudah terbiasa makan Bakso dan Mie Ayam di Wiwit Solo. Ipeh sering banget membandingkan setiap sajian Bakso plus Mie Ayam di tempat lain. Bandinginnya pasti sama Wiwit Solo. 

Sejauh ini, belum ada yang bisa ngalahin rasa dan konsistensinya. Seringnya, beda tangan yang meracik yaa beda lagi rasanya. 

Duh, jadi kangen berat makan Bakso dan Mie Ayam Wiwit Solo. Sayangnya, dia enggak jadi mitra di penyedia makanan online, sih.

Kalau masuk ke ranah online kan enak. Meski harus tetap di rumah aja. Tapi, masih bisa makan bakso dan mie ayam favorit tanpa ribet. 

Oiya, waktu tahun 2019, Ipeh sempat cari Wiwit Solo cabang Narogong Permai. Karena ada penggusuran, tempat jualannya sempat pindah. Tapi, setelah itu tutup dan masih belum tau sudah buka lagi atau belum. 

Kalau ada yang mau cicip, bisa langsung ke dekat Perumahan Nirwana. Persis di depan Ruko pengobatan Germanium dari Korea itu. Spanduk tendanya warna hijau. Dan bukanya Sore sekitar jam tiga atau empat sore, kalau hari biasa, ya. Belum tau kalau saat pandemi seperti saat ini. 



Kalau teman-teman, apa pertimbangan paling utama kalau makan Bakso dan Mie Ayam? 


Related Posts

12 komentar

Bayu Fitri mengatakan…
Hadeuh kak Ipeh hujan di siang ini mana lg puasa liat cerita dan gambar bakso jd ngiler wkwk seandainya bisa go food sy go food deh untuk buka puasa nanti. ..kebayang lezat pasti rasanya..
steffifauziah mengatakan…
saya tinggal di bekasi loh mba, jadi pengen cobain juga nih bakso wiwit solo. mampir ah nanti setelah pandemi sama suami hehe. makasih ya mba sharingnya, jadi nemu makanan enak nih di bekasi wkwkwk.
Hmm kl saya pertimbangannya micinnya jangan kebanyakan yaa hehe... Bikin haus aja bawaannya. Yg lain apalagi yaa.. Baksonya dong rasio daging ama tepungnya seimbang, jangan banyakan tepungnya heheh
Aisyah Dian mengatakan…
Kalau saya pertimbangannya kalau beli bakso itu kuahnya kak, pentolnya juga ada tetelannya atau enggak wkwkwk. Kalau mie ayam tent u tekstur mie nya yang jadi pertimbangan utama
dudukpalingdepan mengatakan…
Kok seru banget mbak, makan bakso di tengah banjir? Jadi ingat meme yang seliweran di medsos yang bapak2 yang anteng makan nasi uduk walaupun terendam banjir. Hahahah
Richa Miskiyya mengatakan…
Kenapa namanya wiwit solo, kak? Apa pemiliknya asalnya dari Solo? Kalo dari katanya. Wiwit (asal permulaan)
Citra Pandiangan mengatakan…
Waduh pasti kagak terlupakan itu kenangan indah, makan bakso sambil terkena banjir ya sista.. pasti rasa enak bakso jadi double Kalau aku karena "hujan" pasti selera meningkat hihi. Next kalau ke Bekasi coba bakso Wiwit
Ica Nafisah mengatakan…
Baca ini pas siang-siang di bulan ramadan tuh rasanya perut auto berisik, enak bangeeettt
Fadli Hafizulhaq mengatakan…
Makan mie ayam atau bakso pas dingin-dingin itu udah biasa, makan mie ayam atau bakso pas banjir itu benar-benar luar biasa. Saya mencoba membayangkan gimana perasaan pembeli pas baca cerita Mbak Ipeh, tapi kalau mie ayam dan baksonya enak mah, jadi gak terlalu dipikirkan ya, hhe
Agung Indra Wijaya mengatakan…
dekat nih dari rumah ku, kapan kapan kesini agar bisa merasakan bakso dan mie ayamnya, dan akan aku ajak teman-taman juga. tunggu ya ke datangan aku
Ida Raihan mengatakan…
Itu kalian makan sambil basah basah kena banjir sepinggang tu? Atau gimana sih Say? Aku ngebayanginnya kok serem.
siswiyantisugi mengatakan…
Baca tulisan ini jadi inget sudah dua bulan an saya ga jajan mie ayam. Selain ga punya tempat makan mie ayam favorit, selama diam di rumah aja sudah sangat jarang jajan 😁
Subscribe Our Newsletter