Kuliner Medan Di Daerah Mustika Jaya Bekasi

Kuliner medan


Ada yang pernah penasaran nggak sih. Pengen coba cicip kuliner khas medan yang halal.

Tapi, enggak perlu ribet harus ke medan. Cukup hunting di kawasan Mustika Jaya dan sekitarnya.

Jadi, berawal dari penasaran gara-gara pengen banget lontong sayur. Terus langsung aja duduk manis di satu gerobak yang ada tulisan lontongnya. Enggak pakai dicek ulang.

Nah, saat dihidangkan. Keliatannya tuh, beda. Meski yaa tetap di makan tanpa nanya atau kepo. Secara ya lagi laper. Otomatis semua terasa enak, yang penting tetap sadar sih supaya yang di makan itu halal.

Dari coba cicip makanan lontong sayur dengan kuah pekat inilah akhirnya agak kepo dengan kuliner khas medan tuh apa aja.


Kuliner Medan Yang Halal



Kalau ngomongin daerah medan. Pasti otakku tuh langsung mengarah ke lapo orang batak. Soalnya, emang ini yang banyak melekat di dalam ingatan.

Terus, yang diingat lagi pastinya ada daging yang non halal disediakan di tempat itu. Jadi, sempat kaget ketika nonton tayangan Kiamat Sudah Dekat di saluran televisi nasional. Saat bulan puasa.

Di salah satu episodenya. Menayangkan adegan seorang preman batak yang insaf. Kemudian, dia memilih jualan makanan. Yang dijualnya inilah yang merupakan jenis makanan yang baru saya tahu.

Yang juga merupakan awal, Ipeh mengetahui beberapa makanan khas Medan ternyata banyak yang halal.



Lontong Medan



Lontong medan


Namanya Lontong Medan. Bentuknya memang persis seperti Lontong sayur. Tapi, agak sedikit berbeda di kuahnya yang cukup kental santannya. Terus ada kaya warna merah seperti sambal yang sudah tercampur dengan kuahnya.

Kemudian yang membuat berbeda, pemilihan kerupuknya. Entah kenapa di beberapa penjual lontong medan yang pernah ipeh cicipi. Selalu memberikan kerupuk berwarna pink.

Jarang banget ipeh dapat penjual yang kasih kerupuk warna coklat seperti pada umumnya. Entah memang ciri khasnya atau memang selera penjualnya. Ipeh masih belum paham. Tapi, yang pasti selalu dapat si kerupuk pink ini.

Ada lagi yang berbeda, lontong medan ini ada kacang gorengnya. Yang bukan dipisah, tapi sudah dijadikan satu wadah. Unik memang kalau dilihat, inilah yang membedakan lontong medan dengan lontong sayur biasa pada umumnya di bekasi.



Durian Ucok


Durian ucok


Siapa yang enggak doyan durian? Ada sih, katanya enggak suka sama baunya. Tapi, durian itu buat ipeh adalah buah istimewa.

Kehadiran si buah durian ini enggak serta merta setiap tahun bisa dinikmati. Meski seperti tahun ini, di mana musim durian tampak WAH. Soalnya, di setiap pertigaan yang menyebabkan kemacetan. Pasti sumbernya dari antrian pembeli duren di pinggir jalan.

Durian yang sering Ipeh dengar dan sudah dicicipi itu Durian Ucok. Yang Ipeh cicip itu durian pancake yang rasanya tetap nyesss. Soalnya rasa duriannya tuh manisnya sedap banget.

Sesuai namanya, Ucok. Yang memang identik sama orang medan. Durian ucok juga sudah banyak merajalela. Terutama di Bekasi.

Ada beberapa kedai durian ucok yang menyajikan bukan cuma durian khas medan. Tapi, durian pancake sampai sop durian yang manisnya aje gile.

Tapi, gula campuran di sop duren ini pakai gula aren. Jadi enggak usah takut pakai gula pasir biasa.



Mie Gomak



Mie gomak


Kalau lihat penampakannya. Model mienya itu besar-besar seperti spageti, mie aceh dan bakmi djowo.

Tapi, mie gomak ini emang bener kaya banget sama rempah-rempah. Di lidah tuh, terasa banget kaya ada banyak bumbu.

Pedasnya juga buatku nampol banget. Maklum, enggak begitu kuat pedas. Jadi, pas dihidangin sepiring Mie Gomak yang tampilannya coklat agak kemerahan. Udah sempat mikir, "ini pasti pedes banget."

Untuk rasa, buat Ipeh, agak mirip dengan mie aceh. Mungkin karena memang dari satu rumpun, ya. Jadi, bumbunya juga kaya akan rempah.



Miso Kuah


Miso kuah




Waktu pertama kali liat penampakannya. Kirain bubur ayam. Bener deh. Topingnya ada taburan daging, irisan telur, bawang goreng, seledri dan daun bawang serta kerupuk pink.

Tapi, pas dibaca lagi. Loh, kok miso?? Pas dateng pesanannya? Ya bener, Miso yang datang. Miso itu kaya bihun itu loh.

Ini rasanya enak, pas aja gitu dimakan saat ujan. Syahdu suasananya. Hangat di perut sesudah memakannya.

Miso ini sebenarnya, katanya, topingnya itu pada umumnya merupakan irisan daging bebek. Tapi, ada juga kedai yang menyajikan irisan daging ayam. Takut kalau pelanggannya enggak doyan bebek.

Kuahnya emang terasa banget ada aneka rempah. Lagi dan lagi, kayanya memang ciri khas dari makanan medan atau melayu, ya. Terasa rempahnya, jadi bikin badan enak pas abis makan.

Terus, si kerupuk pink ini yang bikin makin penasaran. Apa iya ciri khas dari sajian beberapa kuliner medan tuh cocoknya ditemani si kerupuk pink ini.




Es Teh Manis Telur


Teh manis telur


Ini enggak tahu juga, deh. Asli dari medan atau bukan. Karena memang baru pertama kali menyesap es teh manis tapi ada campuran telur kocoknya.

Pas awal agak terasa kebayang enggak sreg. Soalnya memang belum pernah coba. Dan ngebayangin bakalan bau amis gitu.

Tapi, enggak tahu juga, ya. Pas disesap yaa kaya teh manis biasa tapi rada kental. Terus, tehnya juga aromanya beda. Lebih wangi dan tastenya lebih terasa. Kayanya memang teh asli dari medan kali ya.

Soalnya, kalau dari teh manis biasa yang dijual di bekasi. Seringnya kalau enggak teh cap botol ya teh tubruk atau yang aroma melati. Nah, ini tuh lebih beda aromanya.



Review Icip Kuliner Medan



Pas pertama makan lontong medan. Rasanya sih sama, maksudnya enggak menimbulkan eneg atau apalah itu. Meski kuahnya cenderung kental.

Yang lebih beda itu, pas coba Miso kuahnya. Memang sempat enggak ada ekspektasi apa-apa. Tapi, ternyata malah endolita. Efeknya bisa bikin gobyos keringetan padahal cuaca lagi ujan.

Oiya, Ipeh nyicip ini pas sebelum ada issue Corona merebak, ya. Soalnya, semenjak diberitakan wilayah Mustika Jaya juga dalam pemantauan. Karena sudah ada satu Positif.

Konon, tempat makannya tutup. Tapi, masih bisa order di GoFood. Jadi, belum bisa makan di sana dulu sampai pandemik ini menghilang.


Gofood

Gofood


Pas makan di sana, sempat ada yang nyeletuk. Salah satu pelanggan juga. Dia sempat nanya, apa ada Mie Ayam Jamur. Ternyata di sini enggak ada. Padahal Ipeh juga pengen icip jadinya.

Untuk lokasi tempat makannya, enak dan asik. Buat yang penasaran, silakan mampir ke Savana Food Court Mustika Jaya.

Oiya, untuk yang durian ucoknya. Ipeh cicipnya di tempat lain, ya. Lokasi Durian Ucok yang pernah ipeh icip di dekat Mutiara Gading Timur. Cuma, kemarin mau icip lagi, kok rukonya sudah berganti dagangan. Alhasil, cari durian lain yang biasa.




Menikmati Kuliner Khas Medan Di Savana Bekasi



Savana food court


Buat yang tinggal di sekitaran Mustika Jaya. Belum tau mau nongkrong dan makan bareng keluarga. Tapi, nyari suasana yang asik dan santai.

Nih, Ipeh rekomendasiin buat mampir ke Savana Food Court. Lokasinya itu mau ke arah Mutiara Columbus atau Grand Residence City.

Letaknya di sebelah kanan, pas banget di depan SPBU jalan raya bantar gebang. Eh tapi ini bukan jalan raya yang letaknya di luar, ya. Masih di kawasan Mustika Jaya soalnya.

Kalau malam minggu, terus lewat tempat ini. Kadang suka nampilin live music. Udah gitu, desain tempatnya juga asik dan kece untuk difoto. Harga makanannya? Bersahabat banget.

Kalau dari arah perumahan Bekasi Timur Regency. Arahnya lurus aja. Belok ke kanan kalau keluar dari perumahan BTR. Terus lurus aja, setelah lewat perempatan. Letaknya di sebelah kanan.

Ah, biar enggak nyasar, ipeh sertain aja ya Mapnya.






Penilaian Pribadi


Tempat makan 4 / 5
Lontong Medan 3.5 / 5
Durian Ucok 5 / 5
Mie Gomak 3 / 5
Miso 4 / 5
Es Teh Manis Telur 3.5 / 5

Related Posts

Subscribe Our Newsletter